Minggu, 24 Februari 2013

Manfaat Memaafkan

Memaafkan adalah state of mind yang melibatkan pikiran, perasaan, dan tindakan tertentu. Suatu hal dinyatakan masuk ke dalam konteks memaafkan apabila ada pikiran yang mempersepsi bahwa pada satu peristiwa: ada seseorang atau sesuatu yang melakukan ketidakadilan terhadap diri Anda. Anda kemudian lebih memilih menjadi objek ketimbang menjadi subjek.

Pikiran tersebut memicu munculnya perasaan marah, kecewa, kesal, geram, dan putus asa. Perasaan yang wajar terjadi. Tidak mudah bagi sebagian orang untuk memaafkan orang lain. Padahal, orang yang memaafkan mendapatkan manfaat nyata daripada orang yang tidak memaafkan, seperti :
Tekanan darah jadi lebih normal.
Penurunan stres.
Kemarahan mereda.
Memiliki keterampilan mengelola kemarahan yang lebih baik.
Tekanan jantung menurun.
Risiko rendah atas penyalahgunaan alkohol dan narkoba.
Menurunkan gejala-gejala depresi yang rendah.
Gejala-gejala kecemasan yang rendah.
Rasa nyeri akut menurun.
Lebih bersahabat.
Hubungan yang lebih sehat.
Keberadaan Anda yang prima.
Merupakan tindakan klinis yang bermanfaat bagi pasien bertekanan darah tinggi yang rasa marahnya cepat naik.
Meningkatkan kesehatan jiwa dan raga.
Mengurangi rasa nyeri punggung yang akut.

Mari, maafkanlah, niscaya dadamu akan lapang. (Forgiveness therapy)
Dari Ziman